Uncategorized

Glenn Maxwell masih lapar untuk sukses

Glenn Maxwell masih lapar untuk sukses di Test cricket. Glenn Maxwell telah mengungkapkan bahwa dia “terkejut” karena melewatkan seleksi untuk Tes terbaru Australia melawan Sri Lanka di Galle, tetapi itu hanya menghidupkan kembali keinginannya untuk bermain kriket Tes lagi awal tahun depan dengan tur ke India di cakrawala.

Maxwell hampir bermain di Tes pertama di Galle, tetapi Head lulus tes kebugaran dan mempertahankan posisinya. Dia bahkan lebih dekat untuk bermain di Tes kedua ketika kapten Pat Cummins mengungkapkan Maxwell berbaris untuk bermain di nomor 8 alih-alih Mitchell Starc jika lapangan Galle akan menjadi duplikat dari permukaan yang digunakan dalam tes pertama.

Tetapi kondisi berubah secara signifikan dengan permukaan pukulan yang jauh lebih tenang dan Maxwell meleset.

“Saya hancur ketika saya diberitahu itu,” kata Maxwell tentang pengecualiannya dari tes kedua.

“Saya sangat ingin bermain. Saya senang menjadi bagian darinya [Test cricket] dan saya senang membayangkan bermain lagi.

“Saya senang bekerja dengan para pelatih dan menemukan taktik baru untuk menghadapi bowling berputar yang sulit dan bola yang meledak.

“Sayangnya mereka mengubah keadaan. Jika itu adalah kondisi yang sama untuk kedua tes, saya mungkin akan melakukannya. ” Tapi mereka membuat gawang sedikit lebih baik dan penyeleksi membuat panggilan yang tepat.

“Saya berusaha untuk tidak terlalu bersemangat atau berharap terlalu banyak karena saya tahu itu karena saya telah berada dalam situasi itu berkali-kali dan berada di pihak yang salah, naik turunnya daftar pemain dan 50-50- panggilan. … tapi ya, saya membiarkan diri saya menjadi sedikit terlalu bersemangat.”

Glenn Maxwell belum pernah bermain kriket uji coba sejak 2017•AFP

Maxwell juga mengungkapkan bahwa dia merasakan lebih banyak cinta dan kepositifan di sekitar potensi ingatan tesnya daripada sebelumnya, bahkan ketika dia mengeluh bahwa gaya pukulannya tidak lagi diterima ketika dia bersama tim penguji antara 2014 dan 2017.

“Mungkin sebaliknya, di mana rasanya, tidak, saya tidak bisa memiliki orang ini di tim. Jadi cukup bagus untuk melihatnya berubah. Ketika saya kembali ke samping pada tahun 2017, rasanya seperti ada perubahan positif yang nyata di jalan saya yang jarang terjadi.

“Jadi seperti, di mana ini enam tahun yang lalu? Akan menyenangkan ketika saya bermain, jika orang melihat saya dan pergi, oh, visioner [tertawa]. Uzzie [Usman Khawaja] memainkan 300, dan dia seorang superstar, [dia] mendapatkan 150 dan tolong, [kami] tunduk padanya.”

Maxwell sekarang sangat siap untuk ambil bagian dalam tur empat tes di India tahun depan, terutama setelah tur Head yang sedikit di Pakistan dan Sri Lanka, di mana skor tertingginya adalah 26 dalam lima tes. Head sekarang rata-rata hanya 21,30 di Asia dari tujuh tes dan hanya lulus 50 kali. Maxwell telah memainkan ketujuh tesnya di Asia dan rata-rata hanya 26,07 di sana. Dia juga hanya melewati 50 satu kali, tetapi dia membuat abad yang luar biasa di Ranchi pada tur uji coba India terakhir di Australia pada tahun 2017.

Keseimbangan antara tangan kanan dan kiri di tujuh besar Australia akan menjadi penting melawan tangan kiri Ortodoks Ravindra Jadeja dan tangan kanan Axar Patel dan R Ashwin.

Pengalaman Maxwell dengan ketiganya di India, dalam pertempuran dengan bola merah dan putih, tidak diragukan lagi akan memberinya keuntungan dari sudut pandang pemilihan. Dia mengungkapkan bahwa penyeleksi Australia telah berbicara dengannya tentang persiapan spesifik apa yang terbaik untuknya menjelang tur India dan dia menekankan, seperti yang telah dia lakukan sebelumnya, bahwa bermain kriket Sheffield Shield di lapangan Australia tidak akan membantu. .

“Mereka hanya bertanya apa yang perlu Anda persiapkan dan apakah kriket Shield akan membuat perbedaan? Saya bilang tidak, itu tidak akan terjadi,” kata Maxwell. “Karena kondisi di sana sangat berbeda. Sangat sulit untuk mempersiapkan diri untuk menjalankan sirkuit di Australia selama pertandingan utama kami.

“Saya pikir di Melbourne kami masih bisa membuat jaring yang bisa berputar dan melakukan hal yang berbeda. Tahun lalu saya menjalani pra-musim di Junction Oval di mana kami akan menggunakan bidang yang sama, mungkin empat atau lima sesi net berturut-turut dan pada sesi net kelima mereka benar-benar India dan itu bagus itu adalah sesi net terbaik yang saya miliki sejak saya pergi, saya pikir pada tahap itu tur anak benua berikutnya mungkin itu adalah ipl dan itu hebat. Itu adalah persiapan yang sempurna, dan saya tidak punya alasan, saya kira, untuk melanjutkan ke seri berikutnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.