Uncategorized

Swiatek: Tenis seharusnya berbuat lebih banyak

Swiatek: Tenis seharusnya berbuat lebih banyak untuk mengatasi ketegangan yang disebabkan oleh invasi. Iga Swiatek menyatakan ada kurangnya kepemimpinan di puncak tenis dalam bagaimana menghadapi invasi Rusia ke Ukraina setelah Victoria Azarenka dijauhi oleh Marta Kostyuk di AS Terbuka pada Kamis.

Kostyuk Ukraina memilih untuk tidak berjabat tangan dengan Azarenka menyusul kekalahan putaran kedua di Flushing Meadows, alih-alih hanya mengetuk raket.

Itu terjadi setelah Kostyuk mengkritik petenis Belarusia itu karena berpartisipasi dalam pertandingan amal untuk Ukraina, sebelum Asosiasi Tenis Amerika Serikat mengumumkan dia tidak akan lagi terlibat.

Belarus mempertahankan hubungan dekat dengan Rusia dan telah mendapat sanksi dari negara-negara barat karena mendukung Vladimir Putin setelah invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Maret.

Kedua situasi tersebut menyebabkan suasana dingin setelah berakhirnya pertandingan, yang dimenangkan Azarenka 6-2 6-3.

Ditanya apakah ada yang bisa dilakukan untuk mengatasi ketegangan antara pemain dalam tur, petenis nomor satu dunia Swiatek, yang membukukan tempatnya di putaran ketiga dengan kemenangan 6-3 6-2 atas Sloane Stephens, mengatakan: “Yah, pada dasarnya saya pikir itu sudah terlambat Maksudku, tidak ada kata terlambat, tapi saya pikir waktu terbaik bagi ATP atau WTA untuk melakukan apapun adalah ketika perang dimulai, dan di mana ketegangan cukup besar di ruang ganti.

“Meskipun ada negara yang menginvasi negara lain, kami adalah pemain tenis. Ini menyedihkan, tetapi bukan salah kami bahwa itu terjadi. Ya, saya pikir itu akan jauh, jauh lebih mudah pada awalnya untuk melakukan itu.

“Saat ini, agak terlambat untuk memperbaikinya. Tapi saya pikir itu hanya di antara pemain dan hubungan pribadi mereka bagaimana Anda akan menanganinya dan bagaimana Anda akan berkomunikasi satu sama lain.

“Tapi dari kasus saya, saat ini mudah untuk mengatakan bahwa mungkin ada kekurangan kepemimpinan, tetapi pada saat itu saya juga tidak tahu harus berbuat apa. Tapi ada orang yang lebih pintar dari saya, jadi mereka harus punya ide.”

Kemenangan atas Stephens berarti Swiatek kini telah memenangkan 52 pertandingan pada 2022. Pemain terakhir dengan lebih banyak kemenangan di level WTA dalam satu kampanye adalah Ash Barty (57) dan Kiki Bertens (55) pada 2019.

Serena Williams mendominasi berita utama, dalam apa yang mungkin menjadi turnamen terakhirnya sebelum pensiun – situasi yang membuat Swiatek lebih dari senang.

Ditanya apakah dia merasa seperti terbang di bawah radar, Swiatek berkata: “Mungkin sedikit, ya, pasti. Anda dapat melihat perbedaannya daripada di Roland Garros dan di Wimbledon ketika saya kembali setelah memenangkan Roland Garros.

“Jika saya akan bermain dengan baik dan jika saya akan melakukan pekerjaan saya di lapangan, saya tahu saya akan baik-baik saja dalam hal semua yang terjadi.

“Itu adalah waktunya sekarang. Saya hanya bermain dan fokus pada itu, dan itu yang paling penting. hal untukku.”

Swiatek akan menghadapi Lauren Davis di babak berikutnya setelah petenis Amerika itu mengalahkan Ekaterina Alexandrova 0-6 6-4 7-6 (10-5).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.